Archive for December, 2006

Eragon!!! Hiks… (Part 2)

Huhuhuhuhu… Hari ini padahal mau nonton Eragon tapi ternyata gagal lagi. Hix hix… Kenapa coba bisa begini. Padahal udah nyampe di TA trus tinggal pesan tiket doank… Tapi bisa kelupaan pesan tiket sebelum makan-makan barang panitia Yearbook… Hmmm, mungkin memang gue ga ditakdirkan buat nonton Eragon kali ya? Huuuu… Mungkin lebih baik nunggu keluar di TransTV aja jadi nonton bioskop TransTV deh. Ya sudah lah ya… Pada dasarnya gue memang ga begitu niat buat nonton nih hari. Ga tau kenapa gitu. Weeew…

Btw percaya ga ni hari gue jalan kaki dari TA ke rumah gue… Wkwkwkwkwkk… Pengen nyoba sih. Ternyata perlu waktu sekitar 25 menit lebih. Hohoho… Lain kali gue coba jalan deh dari kampus Anggrek ke rumah gue… hmmmm, ga jadi deh! Kayanya yang itu mah terlalu gila.

Oh ya, ada satu lagi nih, dulu waktu gue telpon ke nomor handphone “dia” yang ada di Dominos Special Edition selalu ga ada nada sambungnya ato klo ga ada yang bilang “tekan bintang untuk meninggalkan pesan”. Kemaren gue coba telpon lagi, jawabannya udah berbeda. “Maaf, nomor yang anda hubungi belum terpasang”. Huhuhuhuhu… Huuu, musti melakukan pendekatan secara langsung nih klo gitu. Nti aja ah, pas semester dua…

PS : Sekali lagi, gue bakal ga online dari tanggal 23 Desember ampe tanggal 1 Desember. Thank for the attention.

This entry was last modified on: July 26th, 2007 at 2:21

Death Note & Lord of the Ring: Completed

3 Comments Other

Wow, akhirnya gue nonton juga Lord of the Ring (LOTR) : The Return of the King kemaren malem. Bahkan bukan “kemaren malem” lagi gue nontonnya. Lebih baik kalo disebut kemaren pagi soalnya gue bela-belain nonton tuh film tanpa putus ampe jam 3.20 pagi. Ngantuq pun ampe ga kerasa. Hohohoho… Sebelumnya sih gue lebih milih bela-belain nonton di TransTV aja hari Sabtu ini. Tapi setelah gue pikir-pikir kan nanti hari Sabtunya gue pulang ke Bangka, dan di sono belum terjamin kalo gue bisa nonton LOTR yang katanya baru pertama kali ditayangin di Indonesia, akhirnya gue minjem aja DVD dari teman gue. Tapi ga nyesel deh nonton ampe larut malem, eh, maksudnya pagi-pagi buta. Nih film bener-bener keren. Pertama-tama bikin gue terkagum-kagum sama skenario perang ‘n setting nya yang luar biasa kereennnnnn…. Trus di akhir-akhirnya membuat gue terharu karena para tokoh utamanya berkumpul lagi. Wheeewww…. Sayangnya tadi gue liat di Wikipedia ternyata seharusnya film yang DVD itu ada additional scene, yaitu adegan-adegan yang ga ada di versi bioskopnya. Gue coba lagi liat di DVD yang gue pinjem dari teman gue itu ternyata ga ada adegan yang disebutin. Andaikan masih ada lagi sekuel yang berikutnya gue pasti ga bakal lewatin buat nonton di bioskop.

Selain itu, sebenernya sebelum nonton LOTR di komputer gue sendiri, gue nonton film Death Note. Belakangan ini banyak banget yang masang gambar Death Note sebagai picture di YM atau di MSN messenger. Ya tentu aja bikin penasaranlah. Film Death Note ini film Jepang yang diangkat dari komiknya (baca : manga) yang udah lebih dulu terbit. Filmnya berkisah mengenai buku yang bernama Death Note. Klo ada orang yang namanya ditulis di buku itu, maka orang itu bakal mati. Tapi dalam menulis buku itu ada cara dan syarat-syarat tertentu. Walau pun judulnya Death Note, film ini ga sepenuhnya horor, malah lebih ke arah film detektif biznya alur cerita filmnya susah ditebak. Jadi di filmnya itu diceritain klo ada seorang pemegang Death Note yang berusaha “berbuat baik” dengan membunuh para kriminal yang bebas dari tuntutan hukuman gitu dan kemudian orang itu dipuji sebagai orang baik. Di sisi lain, ada orang yang nganggap klo perbuatan itu sama aja sebagai pembunuh dan orang ini berusaha mencari tau siapa identitas dari pemegang Death Note itu.

Menurut gue sendiri sih cerita film Death Note ini keren ‘n bagus. Hmmm, mungkin dapat nilai 4,5 dari 5 deh… Katanya sih film Death Note ini pas diluncurin di Jepang bersamaan dengan penayangan Da Vinci Code dan berhasil menggeser Da Vinci Code ke peringkat dua.

Katanya lagi film Death Note ini ada sekuelnya dan bahkan ada teman gue yang bilang film Death Note ini merupakan trilogi. Biznya memang sih cerita akhirnya memang rada menggantung gitu dan misteri belum terpecahkan. Hmmm, nih film musti ditonton juga klo muncul di bioskop. Klo ga ditayangin di bioskop Indonesia ya nonton DVD nya aja deh…

Eragon!!! Hiks…

Huhuhuh… Sedih nian nasibkuwww… Rencananya hari ini (sebenernya saat gue posting nih blog gue harus bilang “kemaren”) mau nonton Eragon — film yang katanya keren ‘n se-genre ama LOTR. Awalnya mau nonton yang jam 3. Diundur jadi jam 5. Akhirnya ga jadi deh…

Padahal gue udah ngebet banget buat nonton Eragon. Udah ajak teman-teman dari segala penjuru dunia (ga ampe dunia lah yaaaa ) bahkan rada maksa juga sih. Hehehe… Bahkan kemaren gue sempat sedih banget dan berteriak sekencang-kencangnya (melalui Yahoo Messenger) ke teman gue yang juga ngebet pengen nonton n jalan-jalan (daripada kering di kost-kost-an).

Paginya gue berangkat dulu buat LnT di BNCC (alias latihan komputer. Tapi ga keliatan kaya latihan sih tadi ). Selesai latihan jam 1 sore gue ama Hery langsung ke kost Doddy. Yah, walau akhirnya sempat makan dulu karena ada yang kelaparan n katanya hampir pingsan gara-gara belum makan dari pagi (sapa tuh?). Sekitar jam 2-an akhirnya semua personil yang mau nonton berkumpul. Personil-personil tersebut terdiri dari gue sendiri, Doddy, Hery dan Ivan. Wekzzz… Padahal gue kira yang ikut bakal lebih banyak lagi.

Udah jam 2 lewat tapi masih belum berangkat juga ke Taman Anggrek (selanjutnya dibaca TA… wwkwkwkwkk… biz klo gue tulis “anggrek” doank bisa-bisa dikira kampus gue). Dan itu dilakukan demi menunggu Ivan buat mandi dulu… (jadi tumbal loeee…). Habis selesai nunggu “acara” Ivan, kita langsung jalan ke depan buat naik “Bee-ninety-one” alias B91 . Entah setelah melakukan perhitungan secara cermat, ternyata naik taksi lebih hemat dibanding dengan naik pesawat pembom itu, ekh, maksud gue metromini itu. Udah itu, supir taksinya rada mengerikan lagi. Bukan mengerikan gara-gara mukanya keliatan galak atau terlalu cute buat seorang supir taksi, bukan juga gara-gara nada bicaranya yang kasar, tapi gara-gara dia ga nyalain argometer nya. Bahkan dia bilang, “ya terserah aja deh mau bayar berapa. Pake harga yang biasa aja. Lagian kan udah sering.”

Nyampe di TA, sang driver bersabda lagi, “Yah terserah mau dibayar berapa. Lima belas ribu boleh. Dua puluh ribu juga boleh.” Yah elah, klo udah dibilang gitu mah ya tentu aja kita bayar lima belas ribu. Weeeew… Tau gitu kasi sepuluh ribu aja kali ya. Tapi kayanya sih nih supir memang baik (kayanya doank lohh). Jadi ga tega klo ngasi kekecilan. Tapi dengan demikian perhitungan yang dilakukan sebelum berangkat ke TA bener-bener akurat booooww… Lebih hemat, walau cuma ceceng doank.

Nyampe di TA udah jam 3 lebih, jadi kita ubah aja jadwal nonton kita jadi jam 5 sore. Sebelum beli tiket masih musti isi kocek dulu tebel-tebel, jadi kita semua pergi ke ATM deh buat ngambil duit. Langsung ngibrit ke “dua satu” di lantai 5 (ga tau kenapa namanya lantai 5, padahal gue itung semua lantainya ada 7 tuh). Di sono sudah banyak yang mengantri membeli tiket entah itu tiket Eragon, Deja Vu, ato film-film lainnya (mungkin juga tiket pesawat terbang buat pulang kampung). Tiba di barisan ke depan, kita langsung melihat ke arah layar monitor sang penjual tiket dengan rasa kagum karena banyak sekali noktah putih di layar monitornya. Yang lebih membuat kagum lagi itu ada dua noktah yang berkedap-kedip di bagian ujung dan paling depan. Kekaguman itu segera berganti kepada kekecewaan karena ternyata Eragon banyak banget fansnya. PARAHHHH….

Akhirnya apa yang kita lakukan hanyalah pasrah. Ga juga sih. Masa ampe ke TA cuma buat ngambil duit di ATM nya doank. Gile aja… akhirnya kita menghabiskan waktu di TimeZone bermain hal yang geje-geje dan setelahnya kita makan di McD. Biz itu ketawain orang yang jatuh-jatuh di permainan ice skating (ironisnya seharusnya kita yang diketawain klo kita yang main di sono ). Bahkan terkagum-kagum melihat seorang gadis berbaju putih yang lagi main iceskating juga. Hehehe… Bahkan ampe hampir kenalan boo… Tapi ga jadi biznya tuh orang langsung menghilang waktu kita mencari tempat yang lebih strategis buat memantau lebih dekat.

Jam 6 malem, kita pun pulang ke Binus dengan menggunakan taksi. Kali ini kita mendapat supir yang “super cool”, bahkan mungkin “too cool”. Hehehe… Kami pun tiba dengan selamat sentosa di Binus sebelum akhirnya berpisah buat pulang ke kediaman masing-masing.

Yah, gitu aja ceritanya…

Intinya :

  1. Lebih baik tinggalkan orang yang punya “acara” sendiri daripada orang itu mengganggu jadwal secara keseluruhan. Becanda lah… Masa sama teman gitu sih…
  2. Ngambil duit di ATM belum jaminan kita bakal bisa nonton atau masuk ke bioskop secara legal.
  3. Di TA itu bisa menjadi surga maupun menjadi neraka. Yaaa, surga bila tujuan kita berhasil. Neraka klo ternyata tujuan kita ga berhasil tapi kita bikin lagi tujuan baru yang ga jelas selama di TA.
  4. Ga semua yang lu dengar itu benar. Maksudnya, ga semua yang u pikir itu benar. Biar tuh cewe pake baju putih ‘n menghilang secara tiba-tiba, bukan berarti tuh cewe makhluk halus yang lagi cari cowo-cowo yang geje di TA buat dijadiin sesajen. (entah ada yang berpikir gitu apa kaga deh.)
  5. Ada berbagai karekter manusia yang akan ditemukan selama anda melakukan perjalanan dari Binus ke TA. Mulai dari supir taksi yang “aneh” tetapi baik hati, cewe yang tadi, serombongan anak SMA yang menarik hati teman gue ampe diliatin terus pas lagi makan di McD, ampe ketemu lagi supir taksi yang “cool”.

Selanjutnya,
Gue tetep pengen nonton Eragonnnn!!!!!

PS : Sedikit pengumuman, gue mungkin ga akan online dari tanggal 23 Desember 2006 ampe tanggal 1 Januari 2006 berhubung gue musti pulang kampoeng. Jadi yah, silahkan memberi komentar kepada blog-blog gue yang masih belum kalian komentari. Okeeee…? Thx…

This entry was last modified on: July 26th, 2007 at 1:47

Ehemmm, ehemmm…

No Comments The Life

Judul di atas bukan menandai ada orang yang perlu di “ehemmmm, ehemmmm…”-in tapi lebih karena tenggorakan gue lagi sakit nih… Huhuhuh… Baru selesai sakit gigi udah harus siap-siap buat batuk… hueeee…. Kayanya bulan ini memang bulan yang ga sehat deh.. Badan gue sering lemas belakangan. Mungkinkah gara-gara terlalu banyak pikiran? Apalagi belakangan ini gue sering disuruh begini lah, begitu lah… Makanya jangan heran klo biasanya gue bisa online ampe jam 2 pagi belakangan ini cuma online ampe jam 1 an ato bahkan jam 12 an. Mo istirahat gitu lohh…

The Last Sweet 17th Party

No Comments The Life

Gue baru aja pulang dari sweet 17th party nya si Livia — temen gue yang sekarang masih di kelas 3 SMA BHK n sering manggil gue “papi”. Party gue sebelumnya itu partynya Beatrice di bulan Januari 2006. Dia itu teman seangkatan gue. Berarti party yang kali ini gue ikutin itu adalah party pertama buat orang yang bukan seangakatan ama gue. Entah ini bakal jadi party terakhir gue apa kaga biznya satu-satunya temen gue yang masih sekolah n belum berumur 17 tahun dan mempunyai tabiat baik untuk mengundang gue cuma dia doank… Hehehehe… Ini ga bakal jadi party yang terakhir sih asal gue bisa mendapatkan “dia” sebelum bulan Maret 2007… Bisa ga ya? Bisa ga ya? Semoga aja bisa…

Btw “dia” kan udah selesai Pekan Ulangan. Tapi katanya masih ada pekan remedial… Wakhhhh… Stress gue… Ga tau nih biz ini masih ada pekan apalagi? Makin gila aja sekolah BHK. Untung gue udah lulus. Klo ga gue bisa gila gue tinggal di BHK dengan segala perubahan baru (yang bagi gue enggak enak BANGET). Yah, pokoke dalam waktu dekat gue pasti nelpon “dia”… Hehehehe…
PS : Atas usul dari saudara Niko, maka gue harus memberi tahu bahwa “dia” (dengan tanda kutip dua biji “”) adalah orang yang gue suka yang ikut PMR dan merupakan junior gue itu… Oke oke oke… Daripada ada yang salah ngerti gitu.. wkwkwkkwkw…

This entry was last modified on: July 26th, 2007 at 2:23

Big-O = Big Problem != Big-Love (?)

1 Comment The Life

Sebenarnya apa sih arti Big-O? Yang gue tau artinya itu “O yang gede”… Tapi ternyata ada arti yang lain dibalik arti sebenarnya. Big-O benar-benar membawa Big-Problem bagi gue. Masa gara-gara nilai gue yang Big di satu mata kuliah, tuh dosen membuat gue harus mencari dan jelasin di depan kelas apa arti dari Big-O…Image Tau kaya gini mah mending gue ga usah dapat nilai paling tinggi deh. Yang lebih parah itu Big-O itu berhubungan ama yang namanya matematika yang ga bangettttt deh… Ampoeeeennnn dehhh… Untung ada satu teman sekelas yang dapat nilai yang sama kaya gue jadi dia juga disuruh bikin Big-O Big-O itu.Image

Btw kemaren gue sempat coba nelpon ke nomor HP nya “dia”. Ga ada nada sambung juga kaya yang udah pernah gue coba dulu-dulu. Tapi setelah ditunggu beberapa saat ternyata ada yang ngomong di seberang sono: “Tekan bintang untuk meninggalkan pesan”Image Ternyata tetap ga bisa ya… Hix hix…

Btw kalo ga ngerti maksud dari judul yang gue tulis di atas itu, nih gue kasi tau artinya:

  1. Big-O itu disebut Big-Problem karena cuma nambah-nambah kerjaan gue doank n ga penting banget soalnya di transparansi kuliah, cuma dikit doank bahasan itu. Mungkin cuma 1/20 dari satu bab yang ada.
  2. Big-Problem itu ga sama dengan Big-Love, karena walau gue susah banget nyari info tentang dia, tapi tiap kali gue inget soal dia gue malah senang yak…Image Hehehe… Jadi memang kesimpulannya itu Big-Problem memang ga sama dengan Big-Love… Hiehehehehehe… C’neng… Nanti habis dia selesai pekan ulangan, gue telpon ke rumahnya aja deh…

Buat teman-teman gue yang udah mendukung gue, dukung gue trus yak… wkwkkwkwk… Iya deh, thx yooo for the support…

This entry was last modified on: July 26th, 2007 at 1:37

Jatuh Cinta Berjuta Rasanya

No Comments The Romance

Yup, lagu yang dinyanyiin Titiek Puspa memang sangat tepat menganai rasanya jatuh cinta. Dan inilah yang juga terjadi ama gue. Gue lagi jatuh cinta ama seorang gadis yang cantik nan rupawan nan jelita. Wkwkkwkwk… Kayanya terlalu berlebihan yak…

All ’bout her (that I know) :

Sekarang dia itu siswa SMA Bunda Hati Kudus dan masih kelas XI (kelas 2 klo di jamannya gue). Dia ikut kegiatan Palang Merah Remaja (PMR) dan anggota angkatan 12. Berarti dia itu junior gue lowwwhh…

When did I fall in love with her…?

Sebenernya sih ada perasaan suka gitu sejak dia mulai jadi angkatan 12 di PMR SMA BHK. Belakangan perasaan itu tumbuh mulai dari Persami I di Cibubur. Waktu itu gue jaga pos yang sama dengan pos dia. Pas ngobrol gitu kayanya enak banget ‘n nyambung lagi… >_< Sayang waktu jaga pos berdua ama dia “sedikit terganggu” dengan kedatangan senior gue. Jadi ga bisa berduaan lagi deh. Pengen bisa ngorbrol berdua kaya itu lagi nih…

What happen next..?

Apa yang terjadi selanjutnya yaitu gue minta nomor handphone nya dari teman gue yang seangkatan ama dia. Malamnya gue ngirim SMS gitu, langsung failed gitu. Ternyata nomor itu udah ga aktif lagi… Weeeew… Besoknya kebetulan ada temen gue yang masih sekolah di BHK ngirim SMS ke gue. Skalian aja deh gue tanya apa dia tau nomor handphone nya apa ga. Trus dia liat dari majalah Dominos dan ngasi tau nomor handphone ama nomor telepon rumahnya ke gue. Malamnya gue kirim SMS ke nomor barunya yang ada di Dominos yang baru, tapi sayangnya malah ga ke-delivered. Dua hari ga delivered ampe akhirnya malah failed gitu… Gue coba miskal ke nomor dia yang ini, eh malah ga ada nada sambungnya. Kenapa bisa gitu yak?

Trus hari Jumat, 1 Desember, gue ikutan latihan rutin PMR di BHK. Asikkk, bisa ketemu ama dia lagi. Trus gue tanya ke temannya yang seangkatan soal nomor handphone nya yang aneh itu, trus jawaban dari temannya itu malah, “dia ga punya HP setau gue. Katanya sih bentar lagi dia mau beli HP. Makanya beliin dunk!”
What the attractive thing that make me like her…?

Yang ngebuat gue suka ama dia itu…….. Gue juga ga tau kenapa gue bisa suka ama dia. Mungkin karena senyum dia yang manis. Atau klo ngomong nyambung kali ya? Wakhhh, klo soal ini gue ga tau kenapa gue bisa suka ama dia. Tapi yang jelas gue suka aja.

So what will I do?

Nah, ini lah yang buat gue bingung…. Masa gue musti beliin HP buat dia supaya gue bisa SMS an ama dia. Temen-temen gue sih bilang lebih baik telpon ke rumahnya aja. Masalahnya itu, gue ga punya topik yang bagus klo belum SMS an karena biasanya gue ketemu topik yang bagus itu dari SMS. Tapi ga juga sih waktu gue PDKT ama seorang cewe dulu… Yaaaaa, oke lah gue telpon dia. Tapi sekarang dia lagi ikut “Pekan Ulangan” di BHK. Kenapa waktunya bener-bener ga tepat sih? Weeeew….

Something wrong…

Lahh, memang apa yang salah…? Oh ya, gue belum sebutin nama “dia” ya di blog ini… Nama dia itu….. R-A-H-A-S-I-A Yang jelas dia itu anak PMR angkatan 12 dan sekarang kelas 2 IPS 1… Hehehe.. Kayanya dengan dua clue itu aja udah cukup banyak untuk tau siapa dia (bagi temen-temen yang ngebaca blog ini yang berasal dari SMA BHK).

Akhhh, udah ah segini aja deh… Doain gue ya supaya gue bisa mendapatkan hati dia…

This entry was last modified on: July 26th, 2007 at 1:35